monas-jakarta

18 April 2013.

Hari itu gua bangun kepagian. Biasa shalat subuh jam 6 ini jam 5 udh shalat. Akhirnya, mumpung masih seger udaranye, gua niatin buat jogging di monas. Jam 6 start dari rumah,  sampe monas kurang lebih 6.30.

Biasanya gua lari langsung menuju tugu monas, tapi kali ini gua pengen ngerasain kesejukan rerimbunan pepohonan yang ada di monas. Sebenernye seh gara2 jalan menuju monasnye rame banget sama polisi sama TNI. Gua masuk dari pintu yang deket sama patung kuda, mulai menelusuri pinggiran trotoar yang deket sama mobil wc umum.

Hari itu bertepatan dengan perayaan satpol PP, anehnya, gua malah nggak ngeliat ada pasukan satpol PP, yg gua liat malah polwan sama TNI wanita yang lagi di suruh baris berbaris, tapi bnyk jg yg lagi poto-poto narsis.

Monas yg image-nya itu indah, bersih dan nyaman, ternyata sangat kontras dengan yg gua liat di pagi itu. Mau tau apa aja yg gua liat di monas kemarin ?

PERTAMA. SAMPAH PELASTIK. Begitu gua masuk ke rerimbunan melalui jalan setapak yang sudah di sediakan, lansung sdh terlihat sampah pelastik yg didominasi oleh sampah bekas minuman pelastik – klo itu seh nanti jg bakal ilang sendiri diambil pemulung – , bekas bungkus kopi dan bekas permen. Masuk ke dalam lagi lebih miris, ada tempat wudhu yang suda beralih fungsi jadi tempat sampah. Terus gua menenangkan sendiri sejenak melihat ikan2 yg berenang di kolam yg berada dekat dengan musholah yg sangat menyedihkan. Mushollah yang sangat kecil yang terbuat dari bambu, yang lebih mirip bale-bale di sawah, atau pos ronda d kampung2, klo bs gua deskripsikan kurang lebih seperti ini bentuknya : ukuran  2×2 meter, terbuat dari bambu mulai dari tiang, atap, dan alasnya, tergantung sebuah mukena dan sebuah kain, terhampar 2 sajadah yg kucel dan dekil yg terhampar malang melintang seperti membentuk huruf V yg bikin orang bingung menentukan kiblatnya, dan mohon maaf semaaf-maafnya, klo gua liat dan yang terlintas di pikiran gua yg kotor, tempat yg seharusnya menjadi sarana untuk ibadah, malah di pakai untuk maksiat, itu seperti tempat yang sengaja disedikan untuk mesum, karena letaknya yg di bawah rerimbunan pohon dan gelap, klo kita mati di situ pun mungkin gk ada org yang tau. Dan benar saja ! nggak jauh dari kolam air mancur joget, gua menemukan 2 buah kondom bekas pakai yg msh ada isi spermanya dan sudah robek karena terinjak-injak karena di buang begitu saja di salah satu anak tangga dekat air mancur joget dmn tempat orang banyak berlalu-lalang. Ckckckckck… menjijikan sekali. *huweeeekkssss….

KEDUA. KOTORAN MANUSIA. Setelah bejalan2 di rerimbunan pohon. Gua biasanya ntnin org main futsal. Gua langsung menuju k lapangan futsal, tapi sayang, cm sedikit yg main, karena lapangannya yang basah. Dari 6 lapangan yang ada – 4 lapangan futsal, 1 lapangan voli, 1 lapangan basket – hanya 2 lapangan yg dipakai. Yasudahlah saya nikmati saja pertandingan yg ada. Gua duduk di kursi yg memanjang deket lapangan basket. Tapi lagi-lagi ada aja dah, begitu gua mau menikmati udara segar di sekitar, gua malah nyium bau TAI………… *iiiiiihhhh…. Huweeeeekkkk….. mls bgt gua ngingetnya. Eh bnr aje ! begitu gua nengok ke kiri * huweeeeeeeeeekkkk……. Ada tai dan msh baru, msh dilalerin, dank lo dari baunya itu bukan tai kucing, itu kotoran manusia. Ckckckck…. Sangat amat teramat menjijikan. Ternyata……………… selidik punya selidik. Di monas itu nggak ada public service yang gratis. Toilet umum yang d mobil2 itu sdh pasti bayar, sayangnya, toilet umum yg seharusnya gratis, yg ada di dekat kolam air mancur joget, itu malah d tarifin Rp.2000, ckckckck…..  mungkin orang yg gk pny duit sama sekali, trus saking kebeletnye, jadi dia buang air besar sembarangan dah tuh. *menyedihkan

Dari kedua penemuan di atas, ada penemuan lain yg membuat saya tertawa dalam hati. Tepat di depan pos penjagaan yang dekat dgn lapangan futsal. Ada papan pengumuman yang bertulisakan sebuah undang-undang. Yg kurang lebih begini isinya “berjualan, membawa kendaraan bermotor, dan membuang sampah sembarangan, di area dalam monas, akan di beri sanksi hukuman 6 bulan penjara atau denda Rp.30.000.000” kurang lbh seperti itu, dan kocaknya, tepat di bawah tiang yg menyangga papan pengumuman itu, bersender sebungkus pelastik hitam sebesar ukuran bola basket, yang berisikan sampah. Ckckckck…. *klo di pikir2 itu sama kyk perokok yg udh baca klo rokok itu menyebabkan macam2 penyakit, tapi dia tetep ngerokok. Hahaha…. Ya Allah, musnahkanlah kebodohan dari diri orang-orang INDONESIA.

Ending-nya, gua baru bisa maklum begitu gua liat pos penjagaan yang ada di deket lapangan futsal, di dalamnya ada 2 orang penjaga yang sedang asik ngobrol dan mereka sendiri sepertinya tidak menghiraukan kebersihan pos yg lantainya kotor dan ada beberapa sampah bekas bungkus kopi di bawah bangkunya, ya… mau gmn lagi ? petugasnya aja betah d tempat kotor, gmn monasnya mau bersih ? hehehe…

MARI PELIHARALAH PARU-PARU KOTA JAKARTA !. PLEASE……. !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s