Google Danai Proyek Sepeda Monorel Pertama di Dunia

Posted: October 16, 2010 in Not Important
Republika – Rabu, 13 Oktober

REPUBLIKA.CO.ID, CANBERRA–Tinggal di Tokyo, Jepang, pada akhir 1990-an, Geoffrey Barnett menemukan fakta bahwa sangat sulit – bahkan berbahaya – untuk naik sepeda pada jam sibuk menjelang masuk kerja. “Lalu lintas sangat luar biasa, dan ada begitu banyak polusi,” kata Barnett, seorang Australia yang bekerja di kota itu sebagai seorang guru bahasa Inggris.

Siswanya berbagi frustrasi, dan mereka sering berbicara tentang kemacetan hebat Tokyo di kelas.  “Itu selalu menjadi topik diskusi yang memotivasi siswa untuk berbicara, karena itu adalah bagian dari kehidupan mereka juga,” kenang Barnett.

Dari diskusi itu, ide Barnett berevolusi untuk kemudian melahirkan Shweeb, sepeda monorel yang suatu hari bisa menjadi alternatif bentuk transit perkotaan. Dengan Shweeb, secara teoritis akan bisa dikembangkan untuk tujuan seluruh kota.

Nama Shweeb dari “schweben,” kata Jerman yang berarti untuk menggantung atau mengapung. Dia meninggalkan Tokyo pada tahun 2000 untuk merancang prototipenya.

visi Barnett mendapat dukungan signifikan bulan lalu ketika Google diberikan dana 1 juta dolar AS untuk proyek Shweeb, guna penelitian dan pengembangan. Shweeb adalah salah satu dari lima pemenang Proyek 10 ^ 100, proyek sosial Google “panggilan untuk ide-ide untuk mengubah dunia.”

Proyek ini dibanjiri lebih dari 150 ribu kategori bagi Google untuk dipertimbangkan. Lima orang akhirnya dipilih, termasuk “inovasi di angkutan umum” ini.

“Biaya inovasi dalam angkutan umum sering sangat tinggi, kadang-kadang dalam miliaran dolar,” kata juru bicara Google, Jamie Yood. “Kami mencari sebuah proyek beton di mana pendanaan yang tersedia untuk kita dengan Project 10 ^ 100 memiliki potensi untuk menghasilkan dampak pendekatan inovatif Shweeb menuju biaya rendah biaya dan transportasi kota ramah lingkungan memiliki potensi dampak yang signifikan di masa mendatang.”

Selama pencarian global, Google mampu melihat prototipe Shweeb dalam aplikasinya. Sejak November 2007, Shweeb telah menjadi daya tarik di Agroventures, sebuah taman petualangan di Rotorua, Selandia Baru. Orang-orang dari segala usia dapat memacu kapsul berbentuk peluru di trek tertutup di sana.

“Kami telah mampu membuktikan banyak hal baik tentang teknologi: bahwa kita bisa mendapatkan transmisi bekerja pada kecepatan tinggi sehingga kita dapat berayun di sekitar sudut-sudut, bahwa itu efisien,” kata Barnett, 40 tahun. “Ini akan lebih cepat [sampai sekitar 28 km/jam] dan menjadi alternatif aman bagi mereka yang gemar bersepeda,” ujarnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s