Teknologi bagi Si Kembar Siam

Posted: June 12, 2010 in TECHNOLOGY
Kompas – 12 juni 2010

Kompas.com – Bayi kembar siam dalam banyak kasus perdempetannya kini berhasil dipisahkan. Operasi pemisahan mereka dilakukan dengan mengerahkan sejumlah tenaga ahli kedokteran dan teknologi pembedahan.

Operasi pemisahan bayi kembar siam di Indonesia memiliki beberapa catatan keberhasilan selama hampir 25 tahun. Pemisahan bayi kembar siam telah dirintis antara lain oleh Padmosantjojo dan Darmawan pada era medio 1980-an.

Padmosantjojo, ahli bedah syaraf, pada 21 Oktober 1987, berhasil memisahkan bayi kembar siam dempet kepala (kraniofagus), Pristian Yuliana dan Pristian Yuliani. Ketika dioperasi, mereka yang lahir di Tanjungpinang 31 Juli 1987 itu belum genap berusia tiga bulan.

Pemisahan Yuliana-Yuliani yang dipimpin Iskandar Wahidiyat memiliki tingkat kesulitan tinggi. Batas bagian otak yang menyatu harus dipisahkan menggunakan pisau bedah dengan kesabaran dan ketelitian tinggi agar tidak mencederai otak yang memiliki fungsi luhur.

Untuk menutupi daerah ubun-ubun yang terbuka—seperempat bagian kepala—digunakan pencangkokan kulit punggung dan paha, yang tidak berambut sehingga bagian itu tidak berambut. Untuk mengatasi bagian yang botak, menurut Padmosantjojo ketika itu, bisa diatasi dengan menarik bagian yang berambut ke bagian yang tak berambut.

Keahlian para ahli bedah yang telah memasuki masa pensiun itu telah diturunkan pada generasi penerusnya untuk melakukan pemisahan-pemisahan selanjutnya. Sejak tahun 2008 hingga kini, Tim Pemisahan Bayi Kembar Siam Rumah Sakit Ciptomangunkusumo (RSCM) yang diketuai Bambang Supriyatno telah menangani enam kasus bayi dempet.

Bayi kembar siam ini, jelas Bambang yang juga Kepala Bagian Anak RSCM, umumnya dempet dada (torakofagus) dan dempet perut (abdomenofagus). Namun, Rabu (10/6) di RSCM, lahir bayi kembar dempet bokong (iskhiofagus) asal Bogor.

Kasus dempet dada dan perut pada bayi kembar siam ini berhasil diatasi, kata Bambang, ”Kunci keberhasilan pembedahan adalah pada penerapan radiologi atau pencitraan tiga dimensi, seperti CT Scan, untuk menampakkan organ dalam secara detail dan membuat simulasi pembedahannya,” katanya.

Sebelum dimulai proses pembedahan, jelas Chaula Djamaloeddin, Ketua Bagian Bedah Plastik FKUI, pada bayi dempet dada dan perut dilakukan pemasangan tissue expander agar kulit meregang hingga dapat menutup bagian dada atau perut yang terbuka pasca-pemisahan.

Peregangan jaringan kulit luar dilakukan secara bertahap. Pada tahap awal dipilih lokasi di samping dada untuk menyelipkan kantong berbahan karet di bawah kulit luar hingga kantong yang lebarnya sekitar 10 sentimeter menyusup ke bagian dada. Kantong berkapasitas 400 cc ini diisi dengan cairan garam lewat selang di sisi bawahnya.

”Pengisian harus dilakukan secara bertahap untuk memungkinkan kulit menyesuaikan diri pada perubahan,” kata Chaula. Selama proses itu terjadi pertumbuhan jaringan kulit.

Bila pemasangan tissue expander itu tak memungkinkan, tindakan yang akan dilakukan adalah pencangkokan kulit dari bagian tubuh lain. Pada penanganan Nayla, misalnya, dokter mengambil jaringan kulit dari pahanya untuk menambah kulit di perutnya.

Pada penanganan bayi Nayla yang berukuran lebih kecil dan tidak memiliki tulang iga depan, ujar Bambang, dilakukan pemasangan ”sangkar” yang terbuat dari bahan titanium. Tujuannya untuk melindungi organ dalam dada, terutama jantung. Penanganan kasus bayi kembar siam pada masa lalu untuk menutup bagian dada menggunakan kawat baja tahan karat (stainless steel). Pemasangan sarana pelindung ini menyesuaikan pertumbuhan tulang dada si bayi.

Sementara itu, dalam proses pembedahan, Mulyadi M Djer, pakar jantung anak yang menjadi anggota tim dokter yang menangani operasi pemisahan mereka, menemukan lubang selebar 2 mm pada jantung Nayla. Penanganan kasus defek septum ventrikel (VSD), atau lubang di sekat ventrikel yang merupakan kasus jantung bawaan, dapat diatasi tanpa operasi.

Untuk menutup VSD digunakan amplatzer. Bila VSD berada di muskular, misalnya, dilakukan dengan menggunakan AMVO (Amplatzer Muscular VSD Occluder). Alat ini dimasukkan lewat kateter dari vena di lipat paha atau vena di leher.

Dempet bokong

Saat ini tim dokter operasi kembar siam RSCM tengah mempersiapkan penanganan kembar siam dempet bokong. Bayi kembar siam asal Bogor ini memiliki satu anus. Salah satu bayi dempet bokong ini tidak memiliki bentuk kaki yang sempurna dan posisinya sulit.

Namun, melihat kondisi umum mereka, ada kemungkinan pemisahan bisa dilakukan. Salah satu kaki bayi tersebut tetap tak dapat dipertahankan. Saat ini tim dokter masih mengobservasi teknis pembedahannya.

Nabila-Nayla kemarin masih dalam masa perawatan intensif di ICU (Intensive Care Unit) RSCM. ”Perlu waktu satu minggu menunggu pertumbuhan jaringan hingga menutup bekas operasi,” kata Mulyadi.

Nabila-Nayla dan bayi kembar siam asal Bogor merupakan kasus kelima dan keenam yang ditangani dokter FKUI/RSCM sejak tahun lalu. Proses pemisahan dilaksanakan pada tiga bayi kembar siam, termasuk Nabila-Nayle, semua berhasil.

Penanganan bayi kembar siam melibatkan lebih dari 50 dokter spesialis. Untuk bayi dempet di dada dan perut seperti Nabila-Nayla, operasi antara lain melibatkan spesialis bedah anak, bedah torak, bedah plastik, bedah ortopedi.

Kembar siam dapat terjadi karena adanya gangguan pada masa pembentukan janin pada 12-16 minggu usia kehamilan. Penyebab gangguan, antara lain adalah si ibu terlalu banyak minum obat, jamu, atau merokok. Penyebab kembar dempet hingg kini masih misterius.

Yuni Ikawati

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s